Kesalahan-kesalahan Fatal Saat Mengoperasikan Forklift dan Tips Menghindarinya

Kesalahan-kesalahan Fatal Saat Mengoperasikan Forklift dan Tips Menghindarinya

Forklift merupakan alat bantu yang digunakan untuk mengangkut, memindahkan, dan menurunkan suatu benda dari posisi satu ke posisi yang lainnya. Forklift digunakan sebagian besar perusahaan karena dapat membantu dan meringankan pekerja. Namun dalam pengaplikasiannya, tidak jarang terjadi kecelakaan yang dapat menyebabkan fatality akibat kesalahan saat mengoperasikan forklift. Berikut ini merupakan kesalahan-kesalahan fatal saat mengoperasikan forklift, beserta tips agar terhindar dari kecelakaan :

1. Operator kurang memahami kapasitas beban forklift

Membawa material dengan melebihi beban angkat maksimum mengakibatkan forklift berjalan tidak stabil. Kondisi tidak aman ini berisiko forklift bisa terguling/ tumbang dan bisa menabrak benda atau pejalan kaki di sekitar area kerja.

Saran :

Operator forklift diwajibkan mengikuti pelatihan, sehingga dapat memahami pengoperasian forklift yang benar dan aman. Operator juga akan mengerti kapasitas yang disarankan agar tidak melebihi berat beban yang ditetapkan. Sebelum mengoperasikan forklift, operator  juga harus melihat load chart (grafik beban) yang tertera pada forklift. Bila grafik beban pada forklift Anda sudah rusak atau tidak jelas, sebaiknya segera laporkan kepada atasan.

2. Operator tidak memahami rute forklift

Masih banyak operator forklift yang tidak memahami situasi rute dan hambatan apa saja yang akan dilaluinya saat mengoperasikan forklift. Seperti melewati area yang banyak tumpukan palet, area sempit, area yang banyak dilalui pejalan kaki, hingga kondisi jalur forklift yang tidak rata. Kurangnya pemahaman ini bisa berakibat fatal bagi operator dan pekerja lain, seperti risiko tabrakan atau forklift terguling.

Saran :

Jaga jarak aman sekitar 3 meter antara forklift dengan pejalan kaki dan dengan pengendara forklift lain. Jika kurang dari itu, momen inersia yang diterima forklift dapat menyebabkan forklift tumbang. Pastikan Anda merasa yakin dan berada di jalur yang tepat saat melewati area sempit serta turunkan kecepatan saat hendak melewati tikungan atau masuk/ keluar pintu.

3. Ceroboh saat mengangkut palet

Untuk palet berbentuk simetris atau permukaannya rata, mungkin akan lebih mudah saat diangkut dibanding mengangkut benda yang bentuknya tidak beraturan atau tidak simetris. Kecerobohan saat mengangkat, memindahkan, hingga menurunkan palet yang tidak sesuai dengan standar dapat mengakibatkan palet jatuh, forklift terguling/ tumbang, bahkan rusaknya rak penyimpanan.

Saran :

Pastikan palet yang diangkat sudah sesuai dengan standar untuk menghindari kecelakaan. Berhati-hatilah ketika memindahkan palet karena rentan jatuh dan memengaruhi manuver Anda. Perhatikan juga beban palet yang diangkat harus sesuai dengan grafik beban. Posisikan tiang garpu condong ke belakang, sehingga beban tersandar pada penumpu beban. Pastikan beban yang dibawa serendah mungkin dengan jalan/ lantai, sekitar 15 cm.

4. Tidak berkomunikasi dengan pekerja lain saat hendak mengoperasikan forklift

Gudang merupakan area yang penuh dengan kesibukan, dengan begitu banyak pekerja lain yang sedang menyelesaikan tugas-tugasnya, sangat penting bagi Anda untuk selalu berkomunikasi dengan mereka saat hendak mengoperasikan forklift. Minimnya komunikasi dan kewaspadaan pekerja, bisa mengakibatkan risiko tabrakan atau menabrak pekerja lain.

Saran :

Pasang alarm pada forklift sebagai tanda saat forklift sedang beroperasi, agar pekerja yang lain mengetahui bahwa forklift sedang beroperasi

5. Operator terpeleset saat naik dan turun dari forklift

Timbulnya kecelakaan tidak selalu terjadi selama pengoperasian forklift. Menurut ahli K3, terpeleset dan terjatuh merupakan penyebab kecelakaan paling umum di tempat kerja.

Saran :

Pastikan Anda mengenakan sepatu yang tepat dan tidak licin sebelum mengoperasikan forklift. Lakukan three point contact saat naik dan turun dari forklift. Anda dapat memegang handle dekat setir forklift, sementara tangan yang satunya lagi memegang jok forklift. Cara ini dapat mencegah Anda dari risiko terpeleset saat naik dan turun dari forklift.

6. Kehabisan baterai atau cairan hidrolik saat mengoperasikan forklift Hal

Hal ini tidak akan berbahaya bila forklift sedang melaju di area dengan permukaan datar, apa jadinya bila forklift sedang melaju di permukaan tidak rata? Tentu saja akan membahayakan Anda dan forklift yang sedang membawa muatan.

Saran :

Inilah pentingnya pengecekan pada forklift. Selalu cek baterai atau cairan hidrolik pada forklift sebelum dioperasikan. Khusus untuk forklift yang menggunakan baterai, lakukan pengecasan pada baterai saat sudah mencapai 20 persen, jangan menunggu hingga baterai habis. Bila peristiwa ini sudah terlanjur terjadi, segera laporkan ke manual user atau atasan Anda tentang kondisi forklift.

Print Friendly, PDF & Email

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

HEAD OFFICE

  • +62 542 851 0529
  • info@prosyd.co.id
  • Ruko Perum Pelangi B-Point Blok C – 2
    Jln. Syarifuddin Yoes, Kec. Balikpapan Selatan, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur

CONTACT US